Aas Terus Keliling Jajakan Sayur, Supaya Dapur Tetap Mengebul

Tenaga maksimal dikerahkan Aas (47) hampir setiap harinya untuk berdagang sayur. Semua dilakukannya agar kebutuhan keluarga dapat tetap terpenuhi di tengah kondisi yang serba tak pasti.

Bantuan modal untuk Aas pedagang sayur di Bekasi.
Aas bersama sepeda yang biasa dipakai untuk menjual sayurnya. (ACTNews)

ACTNews, KABUPATEN BEKASI – Lima tahun lebih Aas (47) berkeliling menjajakan sayur, mulai dari pikulan hingga kini menggunakan sepeda. Ia keluar rumah sejak pukul 7 pagi hingga pulang pukul 11 siang, kemudian kembali keluar selepas magrib hingga pukul 9 malam. Karena di jam-jam itulah biasanya setiap keluarga membutuhkan sayur untuk memasak.

Untuk mendapatkan stok sayur, biasanya ia akan bangun pukul 3 pagi untuk berbelanja di Pasar Babelan. Di hari Ahad baru Aas sempatkan untuk beristirahat total dari kesehariannya. Rata-rata penghasilan bersih warga Kampung Pangkalan, Desa Sukamekar, Kecamatan Sukawangi, Kabupaten Bekasi ini bisa mencapai sekitar Rp1 juta - Rp1,5 juta per bulannya.

Nenek dengan dua cucu ini berjualan sayur karena tuntutan ekonomi selepas suaminya berhenti bekerja. Saat ini suaminya bekerja sebagai penggembala kambing saja dan belum cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Maka Aas dengan tenaga yang ada, berusaha semaksimal mungkin agar dapur tetap mengebul.

Di masa pandemi ini berjualan di perumahan dirasakannya agak sulit karena tidak bisa berjualan langsung ke rumah-rumah warga seperti biasa. Karenanya, ia hanya berpasrah kepada Yang Maha Kuasa agar pandemi ini segera hilang agar dapat kembali berjualan seperti biasa.


Aas sedang menuemui pembelinya. (ACTNews)

Dalam hal permodalan juga, Aas memiliki modal yang sangat minim karena harus berutang di lapak. Pastinya harga beli pun jadi lebih tinggi karena barang yang dibelinya tidak secara kontan. Selain itu, ia juga memiliki utang di bank konvensional, yang setiap hari harus disetor.

"Ya karena enggak ada solusi, ngutang ke tetangga, saudara pada kagak punya duit. Jadi saya pinjem ke rentenir," jelas Aas pada Jumat (22/2/2021) silam. Selain itu beliau menambahkan bahwa pinjaman itu selain sangat memberatkan karena harus setor setiap hari juga membuat beliau jadi sulit untuk menyisihkan uangnya untuk ditabung.

Untuk mendukung ikhtiar Aas, Global Wakaf – ACT memberikan bantuan Wakaf Modal Usaha Mikro Indonesia (UMI) untuknya. Melalui wakaf terbaik para dermawan, ia kini memilki modal lagi untuk mengembangkan usahanya yang kini sulit berjalan.


“Harapan kami selain dapat membantu Ibu Aas dalam permodalan, juga bantuan ini dapat membebaskan Ibu Aas dari jeratan riba. Sehingga ke depannya Ibu Aas tak merasa kesulitan karena bunga yang mencekik,” kata Wahyu Nur Alim dari Tim Global Wakaf – ACT.

Wahyu pun berharap, para dermawan dapat berpartisipasi dalam program ini sehingga para pelaku usaha kecil seperti yang ada Aas bisa menjalankan usahanya dengan lebih lancar dan tentunya lebih berkah. ”Kami sekaligus mengajak juga kepada para dermawan untuk membantu para pelaku usaha yang saat ini sedang kesulitan karena kendala permodalan. Melalui bantuan para dermawan sekalian di program Wakaf Modal UMI, mudah-mudahan kita bisa membantu meringankan beban mereka,” harap Wahyu. []