Bingkisan Lebaran Siap Warnai Idulfitri Keluarga Palestina dan Suriah

Biasanya bingkisan Lebaran yang diberikan berupa pakaian baru, santunan uang tunai dan bantuan pangan.

ACTNews, JAKARTA - Setelah menjalankan Ramadan selama sebulan, merayakan Hari Raya Idulfitri atau Lebaran menjadi momen yang paling dinanti. Di Indonesia, Lebaran identik dengan silaturahmi yang dilengkapi dengan saling memberi bingkisan, sebagai hadiah di hari yang fitri.


Namun, berbeda bagi keluarga di Palestina dan Suriah. Sudah berlangsung menahun, mereka tak lagi merayakan Lebaran seperti biasa akibat konflik dan krisis yang terjadi di tanah air mereka. Beberapa bahkan ada yang harus merayakannya di tenda pengungsian, dengan segala keterbatasan yang menimpa mereka.


Padahal mendapat bingkisan saat Lebaran menjadi kebahagiaan tersendiri bagi umat Muslim, tetapi kesempatan itu tak selalu menghampiri keluarga di Palestina dan Suriah. Banyak di antara mereka yang tidak bisa membeli makanan untuk disajikan saat Lebaran, apalagi untuk membeli bingkisan untuk mereka berikan maupun untuk dirinya sendiri.


Demi menebar kebahagiaan Idulfitri, Aksi Cepat Tanggap (ACT) berikhtiar untuk kembali menyapa keluarga Palestina dan Suriah, membawa bingkisan Lebaran untuk mereka. Direktur Global Humanity Response (GHR) - ACT Bambang Triyono mengatakan, rencananya bingkisan Lebaran akan menyasar ribuan keluarga Palestina dan Suriah.


“Total calon penerima manfaat di Palestina dan Suriah yang menerima hadiah Lebaran ada lebih dari 1.800 keluarga. Jumlah tersebut belum termasuk jumlah jiwanya,” ungkap Bambang.


Menarik kembali ingatan Hari Raya Idulfitri 1439 Hijriyah, biasanya bingkisan Lebaran yang diberikan berupa pakaian baru untuk anak yatim-piatu, juga santunan uang tunai dan bantuan pangan yang ditujukan kepada keluarga prasejahtera di Palestina dan Suriah. Begitupun dengan Lebaran kali ini, kata Bambang, bingkisan juga dalam bentuk serupa.


Untuk Suriah, bakal ada bantuan pangan yang akan menyasar lebih dari 300 keluarga prasejahtera yang masih bertahan di dalam Suriah, terutama yang tinggal di tenda pengungsian. Ada bingkisan berupa pakaian baru untuk 300 anak Suriah yang mengungsi di Turki. Juga bantuan pangan untuk 233 keluarga Suriah yang mengungsi di Lebanon.


“Insyaallah, akan ada juga paket lebaran untuk 500 anak yatim dan santunan untuk 500 keluarga penyandang disabilitas di Palestina,” tambah Bambang.




Belanja pakaian baru untuk anak Suriah


Tahun lalu, anak-anak pengungsi Suriah di Mersin, Turki mendapat kesempatan untuk memilih baju baru yang mereka inginkan sendiri. Tim Aksi Cepat Tanggap (ACT) sempat membawa anak-anak itu ke pusat perbelanjaan. Mereka pun mengaku senang dan bersemangat untuk memilih atasan, bawahan, sampai sepatu sesuai model dan warna yang mereka inginkan.


Perang memang telah membuat anak-anak Suriah turut menjadi korban. Meski sudah berpindah ke Turki, hidup keluarga Suriah tidak juga menjadi mudah. Banyak dari mereka yang hidup serba terbatas, dengan kondisi perekonomian yang tak memampukan mereka merayakan lebaran sebelum perang menimpa kehidupan mereka.


Pada akhirnya, makna perayaan Idulfitri bagi keluarga Suriah maupun Palestina sangatlah sederhana. Mereka pun sudah sangat bersyukur jika bisa berkumpul dengan keluarga dalam keadaan aman. Untuk itu, ACT mengajak sahabat kemanusiaan semua untuk mendukung dan mendoakan keberlangsungan program bantuan berupa bingkisan lebaran untuk keluarga Palestina dan Suriah.


“Sahabat Dermawan, kebahagiaan Lebaran dengan mengenakan baju baru dan menyantap makanan lezat seharusnya juga dapat dirasakan umat Muslim di Palestina dan Suriah.Harapannya, hadiah yang tak seberapa ini bisa sedikit memberi kebahagiaan dan senyuman bagi mereka,” pungkas Bambang. []