Dua Kali Bencana Tak Patahkan Semangat Usaha Mama Getri

Hijrah dari Palu ke Mamuju pascatsunami 2018, warung Mama Getri kembali terdampak gempa di Mamuju pada Januari lalu. Penghasilan Mama Getri menurun sejak saat itu sampai ia memutuskan untuk menambah penghasilan dengan berjualan keliling.

Rumah Mama Getri yang juga digunakan sebagai tempat berjualan turut rusak saat gempa mengguncang Mamuju Januari lalu. (ACTNews)

ACTNews, MAMUJU – Setiap orang memang tidak bisa menghindari takdir. Namun, dari setiap yang terjadi, penerimaan bergantung dari cara menyikapi. Menyerah bukan pilihan, dan bangkit adalah sebuah keharusan.

Itulah prinsip Husna (47) atau yang biasa disapa Mama Getri, seorang korban tsunami Palu yang hijrah ke Pamombong Mandiri, Mamuju, tahun lalu. Bersama suami dan empat anaknya, Mama Getri berharap menjalani kehidupan lebih baik di tempat tinggal baru.

Husna dan keluarga memulai kehidupan baru dari uang sisa pinjaman koperasi. Ia membuka usaha warung kelontong kecil-kecilan, seperti usaha yang pernah ia jalankan di Palu. Warung itu menjadi penolong ekonomi keluarga Husna, sebab tidak ada lagi yang bekerja.

Namun siapa sangka, setahun memulai kehidupan, gempa mengguncang Mamuju pada awal Januari.  Rumah panggung yang terbuat dari kayu-kayu seadanya sebagai tempat tinggal dan tempat berjualan pun terdampak.


Kondisi warung Mama Getri pascagempa. (ACTNews)

Bukan hanya secara fisik, gempa juga mendampak ekonominya, Ia kini hanya mendapat omzet sekitar Rp 50 ribu-Rp 100 ribu per hari. “Mi instan yang saya jual sekarang ini saja sudah enggak laku lagi,” cerita Mama Getri pada suatu Selasa pertengahan Februari lalu.

Untuk menambah penghasilannya, Mama Getri akhirnya berjualan kue basah seperti donat, roti dan jalangkote. Cemilan itu dijajakan berkeliling kampung dan dititip ke warung-warung lain. 

Ikhtiar Menguatkan Mama Getri

Kisah Mama Getri sampai kepada Global Wakaf-ACT, Raka Ginanjaya dari Tim Wakaf Modal Usaha Mikro Tim Global Wakaf-ACT menjelaskan, di tahap awal, Global Wakaf-ACT akan memberikan bantuan modal usaha untuk bantu mengembangkan warung Mama Getri. Melalui program Wakaf Modal Usaha Mikro Global Wakaf – ACT membantu usaha Mama Getri yang kini sedang terdampak. “Kita berharap bantuan ini dapat membantu Mama Getri seorang pejuang ekonomi keluarga yang tidak menyerah. Dua kali bencana tak mampu mengalahkan semangatnya,” ungkap Raka.


Kisah Mama Getri adalah satu dari kisah ribuan penyintas bencana gempa Sulawesi Barat yang harus tetap berjuang menghidupi keluarganya. “Masih banyak lagi para penyintas yang saat ini berikhtiar membangun kembali kehidupannya. Kami berharap melalui wakaf para dermawan dalam program Wakaf Modal UMI, UMKM di Sulawesi Barat dapat kembali bangkit,” harap Raka. []