Mendukung Semangat Jajang untuk Pendidikan

Meski kondisi fisik berbeda dari orang kebanyakan, Jajang, seorang guru di Kabupaten Sukabumi terus semangat mengabdi pada pendidikan.

guru honorer jajang
Jajang menaiki motor tua sebagai kendaraan ke sekolah. (ACTNews)

ACTNews, KABUPATEN SUKABUMI – Tahun 2001 menjadi tahun yang kelam bagi Jajang, guru honorer di Kelurahan Bojongsari, Kecamatan Jampangkulon, Kabupaten Sukabumi. Jajang mengalami kecelakaan dan saat itu satu kakinya harus diamputasi.

Sejak kehilangan satu kaki, kehidupan Jajang tidak berubah. Ia tetap bersemangat berangkat mengajar ke sekolah.  Meski perjalanan menuju sekolah tidak mudah, namun Jajang tidak menyerah. Saban hari, Jajang harus menempuh jarak 25 kilometer ke sekolah di Desa Nangela, Kecamatan Tegalbuleud. Dengan menggunakan motor tua yang dimodifikasi, Jajang melewati jalanan yang tak sepenuhnya beraspal.

“Naik motor yang kondisinya sudah rusak, shockbreaker bocor, sering turun mesin, rem tidak berfungsi dengan baik. Dipakai setiap hari melewati jalan tanah dan bebatuan yang tidak rata,” kata Jajang, Kamis (7/10/2021). 

Kondisi ekonominya saat ini belum cukup untuk membeli motor baru. Gaji yang Jajang terima masih jauh dari UMK Kabupaten Sukabumi. Per bulan, Jajang menerima upah Rp400 ribu.  Menurutnya, jumlah gaji yang ia terima kini sudah jauh lebih banyak dibandingkan pertama kali mengajar, yakni Rp150 ribu.  


Jajang saat menerima bantuan dari Global Zakat-ACT. (ACTNews)

Resdiana Pratama dari tim ACT Sukabumi menjelaskan, banyak guru honorer yang mengabdi lama, perjuangannya menuju sekolah tidak mudah, namun masih minim apresiasi. “Kesejahteraan guru honorer masih sangat kurang Masa pengabdian dan perjuangan yang berat, belum diperhitungkan untuk menambah kesejahteraan,” ujarnya. 

Untuk membantu perjuangan guru honorer pra sejahtera, Global Zakat-ACT memberikan biaya hidup dan pangan. Diharapkan bantuan dari dermawan dapat meringankan beban ekonomi para guru honorer.[]