Pantang Mengemis, Karsih Pertahankan Usaha Warungnya

Akibat modal yang terlalu kecil dan sangat terbatas, usaha warung Karsih hampir bangkrut. Melalui bantuan modal usaha, ia berharap warungnya bisa berkembang.

Karsih melayani pembeli di warungnya, Kamis (4/3/2021). Usaha warung Karsih mencoba bertahan meski dengan modal minim. (ACTNews/Ubaidillah)

ACTNews, KABUPATEN BEKASI — Barang dagangan di warung milik Karsih (42) di Jalan Raya Desa Labansari terlihat kosong. Hanya tersisa satu renteng bumbu masak, dua renteng rempah-rempah, dan plastik berisi tiga ekor ikan tergantung. Di meja tersisa tahu, oncom, beberapa ikat sayuran, dan jagung.

Jauh sebelum banjir merendam Desa Labansari, Kecamatan Cikarang Timur, Kabupaten Bekasi, pada pertengahan Februari lalu, warung tersebut sudah kembang kempis, antara bangkrut dan bertahan. Meski secara demografi berada di pinggir jalan, hal ini tidak memberikan pengaruh signifikan.

Karsih bercerita, ia hanya mempunyai modal Rp200 ribu untuk berjualan. Sehingga barang dagangan yang ia jajakan juga tak banyak. “Saya putar-putar saja itu modal, yang penting ada buat makan besok,” ujarnya dengan mata berkaca-kaca lalu mengusapnya dengan kerudung yang ia kenakan.

Kondisi usaha Karsih semakin mendekati kebangkrutan saat banjir menerjang. Ia tak bisa berjualan. Uang yang ada digunakan untuk bertahan hidup selama banjir merendam. “Kadang dagangan cuma balik modal, saya enggak berani pakai untuk kebutuhan yang lain. Makan pakai uang penghasilan suami,” lanjut ibu tiga anak itu.

Suami Karsih bekerja sebagai penjahit keliling. Saban hari uang yang didapat tidak seberapa dan hanya cukup untuk membeli bensin makan dua hari ke depan. Karsih harus pandai-pandai mengelola uang yang didapat suaminya. 

Kekurangan bukan berarti meminta-minta

Karsih adalah seorang difabel yang memiliki kelainan pada salah satu kaki. Keadaan ini ia alami sejak umur empat tahun akibat sakit panas yang berkepanjangan.

Saat ini Karsih berjualan sayur dan kebutuhan dapur. Namun, di setiap Ramadan, ia terbiasa menjajakan jajanan seperti seblak, es sirsak, atau gorengan. Semua itu ia lakukan untuk mandiri dan tidak meminta-minta seperti kesempatan yang disalahgunakan sebagian orang dengan cacat fisik.

Melihat semangat itu, Global Wakaf – ACT  berikhtiar membantu Karsih dalam mengembangkan usahanya. Melalui program Wakaf Modal Usaha Mikro Indonesia dan Gerakan Pangan Nasional Karsih mendapatkan bantuan modal usaha. 

Aryadian Maulana dari Tim Program Global Wakaf-ACT Kabupaten Bekasi menjelaskan, bukan hanya memberikan bantuan modal awal, tim Global Wakaf-ACT juga akan mendampingi perkembangan usaha Karsih. “Insyaallah, berkat dukungan Sahabat Wakaf, usaha Karsih bisa lebih maksimal,” kata Aryadian.

Wakaf Modal Usaha Mikro di bidang pangan menjadi salah satu bagian dari Gerakan Sedekah Pangan Nasional yang tengah diinisiasi Aksi Cepat Tanggap dan Global Wakaf. Secara garis besar, program ini bertujuan mengukuhkan kedaulatan pangan.[]