Penyandang Disabilitas Tetap Bertahan, Walau Kadang Tanpa Pemasukan

Semenjak pandemi, permintaan jasa pijat menurun drastis. Pasangan suami istri Pepen (48) dan Mini (60), mesti kuat bertahan saat ini karena kedua penyandang disabilitas tersebut tak punya lagi sumber penghasilan lain.

Penyandang tunanetra kehilangan pasien pijat saat pandemi.
Pepen sedang membaca Alquran braille. (ACTNews/Reza Mardhani)

ACTNews, JAKARTA – “"Paling nyapu, ngepel, beres-beres rumah. Atau ngurus ayam," cerita” Pepen Effendi (49), menjelaskan apa saja aktivitasnya selama tak memiliki pasien pijat. Semenjak Covid-19, penyandang tunanetra ini memang mengaku permintaan untuk jasa pijat semakin menurun. Tadinya ia bisa mendapatkan lebih dari satu pasien dalam satu hari. Namun sekarang rata-rata hanya satu pasien, bahkan sempat tak ada sama sekali hampir selama satu pekan.

“Kalau mau dibilang mengeluh mah, mengeluh banget sekarang ini, pas ada Covid-19. Mau bayar kontrakan, mau bayar lampu, harus ngumpulin duit dahulu. Waktu PSBB yang pertama kali seminggu kosong. Banyaknya beras saja bantuan dari pemerintah, tapi duit mah kosong, enggak ada pemasukan,” kata Pepen pada Jumat (19/2/2021) lalu.

Setiap memijat, bayaran yang didapat Pepen pun tak pasti. Biasanya pasiennya memberi antara Rp25 ribu – Rp100 ribu sekali memijat. Demikian pula Mini (60), istri Pepen yang juga menyandang tunanetra. Pendapatan mereka kini jadi tumpuan bagi keluarga kecil dengan seorang anak tersebut.

“Saya sebelum corona mendingan, masih bisa beli ini, beli itu. Sekarang boro-boro. Hari raya kemarin juga enggak kebeli pakaian, enggak beli apa-apa,” ujar Mini. Untuk kebutuhan makan sehari-hari, Mini terkadang diberi beras oleh warga sekitar. Sering kali beras itu ia dapatkan dari pengajian-pengajian yang ia ikuti.


Pepen dan Mini menerima paket pangan dari ACT. (ACTNews/Yudha Hadisana)

Yang kini terasa kurang hanya lauknya saja. Menurut Mini sebelum pandemi, lauknya bisa lebih beragam dari apa yang sekarang ia masak. Terutama karena harga daging sekarang belum terlalu terjangkau baginya. “Saya kalau ada (bahannya), bisa masak daging, rendang, bikin lodeh, sayur apa pun bisa. Sekarang mah sayur bening-bening saja. Enggak ada lauknya,” ucap Mini sembari tertawa.

Namun di tengah kesulitan yang dialami, Mini juga sering membantu keponakannya yang kini menjadi yatim. Sering ia memberikan beras yang ia punya kepada keponakannya itu. “Kalau berasnya sudah tinggal sedikit, dia suka minta. Daripada dia enggak makan,” ujar Mini.


Aksi Cepat Tanggap (ACT) memberikan bantuan Operasi Pangan Gratis kepada Pepen dan Mini untuk meringankan beban mereka saat ini. Gamal Naser dari Tim Program ACT Jakarta Barat berharap bantuan ini dapat berlanjut seterusnya. “Masih banyak lagi warga yang membutuhkan seperti Pak Pepen dan Ibu Mini. Sehingga kami berharap, bantuan ini ke depannya dapat meluas, khususnya di area Jakarta Barat sendiri,” tuturnya.

Operasi Pangan Gratis merupakan salah satu program ACT yang menggerakkan ikhtiar dari Gerakan Sedekah Pangan Nasional. Gerakan ini diinisaisai oleh ACT untuk terus berkomitmen menjaga kedaulatan pangan bangsa, mulai dari unsur petani dan pengelolaan pangan di hulu hingga pemenuhan pangan saudara sebangsa di hilirnya seperti yang diterima Pepen dan Mini. []